Ismaila Sarr menuai manfaat dari loyalitas kepada Watford

Abdoulaye Doucoure tidak bertahan di Watford setelah terdegradasi dari Liga Premier dua musim lalu. Bagaimanapun, dia lebih dari cukup baik untuk pertandingan papan atas Inggris sehingga tim Vicarage Road tidak perlu mencari terlalu keras untuk menemukan pembeli untuk salah satu aset hadiah mereka, dengan gelandang itu dijual ke Everton seharga £20 juta. Ismaila Sarr secara luas diharapkan untuk bergabung dengan Doucoure dalam perjalanannya keluar dari klub setelah tampil impresif di level Liga Premier.

Pemain sayap itu dikaitkan dengan Liverpool dan Manchester United, yang dilaporkan melihatnya sebagai alternatif untuk Jadon Sancho, tetapi tidak ada kesepakatan yang tercapai dan Sarr tetap bertahan di Championship. Sekarang kembali ke Liga Premier dengan Watford, yang bangkit kembali pada saat pertama kali bertanya, Sarr adalah pemain yang lebih baik untuk musimnya di tingkat kedua. Dia lebih halus dalam pengambilan keputusan, pemain yang lebih lengkap dalam output serangannya, seperti yang telah dia tunjukkan dengan mencetak empat gol dalam enam penampilan liga pertamanya.

Ismaila Sarr adalah pemain sayap yang sempurna untuk permainan modern. Tidak hanya pemain berusia 23 tahun ini memiliki kecepatan yang cepat dan keahlian yang memungkinkan dia untuk menggiring bola melewati lawan, ciri khas tradisional untuk seorang pemain sayap, ia memiliki produk akhir yang berarti Watford dapat mengandalkannya untuk memberikan gol yang bisa mempertahankan mereka musim ini.

Di Liga Premier musim ini, hanya Adama Traore dan Allan Saint-Maximin yang rata-rata menggiring bola lebih banyak per pertandingan daripada Sarr (3.2). Pemain berusia 23 tahun telah membuktikan dirinya sebagai outlet ideal untuk Watford yang tidak cenderung mengontrol pertandingan melalui penggunaan penguasaan bola. Ini memberi Sarr banyak peluang untuk menyerang lawan dalam serangan balik. Tidak banyak yang lebih baik daripada pemain internasional Senegal dalam situasi satu lawan satu

Kadang-kadang, Ismaila Sarr bersalah atas elaborasi yang berlebihan selama musim pertamanya di Liga Premier. Namun, sekarang, pemain berusia 23 tahun itu jauh lebih fokus untuk masuk ke posisi di mana ia dapat menciptakan atau menyelesaikan peluang mencetak gol. Itu terlihat dari cara dia memulai musim ini.

Terlebih lagi, Sarr terlihat lebih siap secara fisik untuk menangani semua yang akan diberikan Liga Premier kepadanya. Gerakan cerdas dan keahlian teknisnya menandai dia keluar dari yang lain, tetapi pemain sayap Watford telah mengakui peningkatan fisik yang dia butuhkan untuk bersaing dengan yang terbaik.

Dalam bentuk ini, tidak akan lama sampai Liga Premier dan elit Eropa sekali lagi melihat dari dekat Ismaila Sarr. Liverpool dilaporkan mempertahankan minat pada pemain internasional Senegal itu bahkan jika Manchester United telah keluar dari pasar untuk mendapatkan pemain sayap kanan baru setelah akhirnya menyegel kesepakatan untuk Sancho musim panas ini.

Namun, Sarr berada di tempat yang baik untuk tumbuh dan berkembang lebih jauh. Tim Xisco bergantung pada pemain berusia 23 tahun itu untuk memberi mereka out-ball dan membuktikan mereka dengan ancaman gol di sepertiga akhir lapangan. Kecuali cedera, Sarr akan memainkan setiap pertandingan Liga Premier untuk Watford musim ini. Akankah dia mendapatkan level waktu bermain yang sama di Liverpool atau di klub level elit lainnya?

Narasi utama seputar Ismaila Sarr pada saat Watford terdegradasi ke Championship pada akhir musim 2019/20 adalah bahwa ia harus melarikan diri untuk menjaga kariernya sendiri, tetapi satu musim di divisi kedua telah memungkinkan pemain sayap Senegal itu menyempurnakan permainannya. Hasil dari hal ini terlihat jelas dari cara Sarr memulai musim ini.

Anda bisa mendapatkan hingga £10 (atau setara dengan mata uang) dana bonus dengan bergabung dengan Colossus dengan Bonus Pemain Baru kami. Klik di sini untuk bergabung dengan aksi.

Author: info

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *