Maximilian Gunther, BMW i Andretti Motorsport, BMW iFE.21, Sam Bird, Jaguar Racing, Jaguar I-TYPE 5

Rowland mengalahkan Guenther dalam latihan terakhir

Pembalap Nissan e.dams, memasuki balapan terakhirnya bersama tim, memimpin dengan tolok ukur daya 250kW 1m06,372s penuh yang ia tetapkan dengan dua menit dari sesi setengah jam tersisa untuk dijalankan.

Lap terbang di sirkuit yang telah dibalik semalam menempatkan Rowland 0,043s di depan pembalap BMW Andretti Guenther saat pabrikan Jerman itu memasuki balapan Formula E terakhirnya di mana salah satu dari 14 pembalap bersaing dalam pertarungan matematis untuk memenangkan gelar.

Norman Nato, sementara itu, mendapatkan waktu tercepat ketiga di depan Stoffel Vandoorne.

Dengan pemimpin poin Nyck de Vries di urutan keenam di belakang polesitter hari Sabtu Jean-Eric Vergne, itu adalah tampilan yang tangguh dari powertrain Silver Arrows.

Pembalap rookie Jake Dennis mencatat waktu ketujuh di depan pemenang balapan Sabtu Lucas di Grassi sementara pembalap Envision Virgin Racing Nick Cassidy memimpin Pascal Wehrlein dari Porsche di dalam 10 besar.

Race satu podium finisher Mitch Evans berlari ke 11 di depan Rene Rast dan Andre Lotterer.

Maximilian Gunther, BMW i Andretti Motorsport, BMW iFE.21, Sam Bird, Jaguar Racing, Jaguar I-TYPE 5

Maximilian Gunther, BMW i Andretti Motorsport, BMW iFE.21, Sam Bird, Jaguar Racing, Jaguar I-TYPE 5

Foto oleh: Simon Galloway / Gambar Motorsport

Menjelang lapangan menyelam ke pit dengan enam menit tersisa sebelum kekuatan penuh mereka berjalan, Edoardo Mortara yang memimpin layar waktu mengikuti mode serangan hot lap-nya.

Pembalap Venturi Racing, yang mencatat waktu di urutan kedua pada balapan pertama dengan tata letak konvensional berlawanan arah jarum jam, melesat ke puncak dengan selebaran 1m06.977snya menggunakan mode daya 235kW.

Itu menempatkan pemenang Puebla E-Prix, yang duduk di urutan kedua dalam poin menuju balapan terakhir musim ini, unggul 0,162 detik dari juara bertahan Antonio Felix da Costa.

Setelah Mortara menjadi pembalap pertama yang turun di bawah penghalang 1m07s, rekan setimnya Nato, keempat di pembuka Berlin, berlari ke waktu mode serangan terbaik ketiga dan 0,203s dari Mortara saat Guenther mencatat waktu keempat untuk BMW Andretti.

Mortara akhirnya akan peringkat 14 di sesi depan Sam Bird dan da Costa.

De Vries, yang mengatur kecepatan di latihan pertama, berada di urutan kedua di belakang rekan setimnya Vandoorne selama putaran standar 200kW sebelum Jaguar Racing’s Bird membuat tempat awal untuk peningkatan mode serangan 35kW.

Itu menempatkan pembalap Inggris itu, yang pensiun pada hari Sabtu dengan dugaan masalah baterai, ke puncak layar waktu saat ia mendaratkan 1m07,353s untuk berlari sembilan perseratus detik dari Vandoorne.

Namun, Guenther tampak mengesankan melalui pengaturan yang berbeda, pada penggunaan pertama mode serangan, kembali berlari ke puncak dengan 1m07.185s setelah tujuh menit sesi.

Hasil FP2:

Author: info

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *