Nyck de Vries, Mercedes-Benz EQ

Top 10 finish di Berlin E-Prix mungkin sebelum tusukan

Pembalap Mercedes De Vries memasuki final musim dengan dua gelar di Bandara Tempelhof dengan keunggulan enam poin di puncak klasemen menyusul dua golnya di tempat kedua di London E-Prix bulan lalu.

Tapi perjuangan kualifikasi untuk dia dan rekan setimnya Vandoorne, dikaitkan dengan keputusan untuk menjalankan lap persiapan ekstra yang membahayakan ban, membuat de Vries bertarung dari posisi ke-19 di grid.

Dia gagal mencetak gol di urutan ke-22, mengalami tusukan menyusul kontak dengan Alex Lynn dari Mahindra Racing yang memaksanya masuk pit di lap 20 dari 38.

De Vries menjelaskan insiden yang terlewatkan oleh umpan TV, mengatakan kepada Autosport: “Kami jelas memiliki banyak kecepatan, dan saya mencoba menyalipnya.

“Dia bertahan dengan sangat agresif selama dua lap, dan saya berada di depannya. Lalu dia memukul saya di puncak Belokan 1.

“Untuk membuang begitu banyak energi [battling me] pada tahap balapan itu, saya pikir tidak terlalu pintar. Itu tidak perlu.”

De Vries keluar dari pit satu putaran ke bawah, setelah awalnya berlari setinggi ke-13.

Dia menambahkan: “[Lynn] pada dasarnya punya katup kami di ban kiri-belakang.

“Kami mungkin memiliki kesempatan untuk menyelesaikan P10, tetapi hanya itu yang bisa kami lakukan hari ini mengingat posisi awal kami.”

Nyck de Vries, Mercedes-Benz EQ

Nyck de Vries, Mercedes-Benz EQ

Foto oleh: Sam Bloxham / Gambar Motorsport

Pramugara tidak mengambil tindakan setelah menyelidiki de Vries untuk kemungkinan perannya dalam menyebabkan tabrakan antara Tikungan 2 dan Tikungan 3.

Namun Lynn diberi penalti drivethrough karena penggunaan fanboost yang tidak tepat dan turun ke peringkat 20.

Terlepas dari hari yang sulit, De Vries masih mempertahankan keunggulan kejuaraan dan membawa keunggulan tiga poin atas Edoardo Mortara – yang menjadi runner up dalam perlombaan untuk Venturi Racing – ke balapan terakhir kampanye pada hari Minggu.

Ini diikuti DS Techeetah kehilangan 1-2 diantisipasi, yang akan memberi Antonio Felix da Costa memimpin atas rekan setimnya Jean-Eric Vergne dengan satu poin.

Ditanya apakah hasil telah berjalan sesuai keinginannya dalam perlombaan yang dimenangkan oleh pembalap Audi Lucas di Grassi, de Vries berkata: “Saya setuju.

“Maksud saya, saya tidak akan menyangkal bahwa gambarannya bisa lebih buruk. Jadi kami akan menerimanya, tetapi kami harus melakukan pekerjaan kami sekarang.”

De Vries memang mengambil kepercayaan dari nasib rekan setimnya di Mercedes Stoffel Vandoorne.

Pembalap Belgia itu hanya lolos ke urutan 22 sebagai akibat dari kesalahan strategi kualifikasi yang sama, di mana ia berlari untuk putaran persiapan ekstra, tetapi mantan pembalap Formula 1 McLaren itu naik ke posisi 10 untuk finis di urutan ke-12.

Ditanya tentang kebangkitan rekan setimnya, de Vries berkata: “Saya tidak ragu kami memiliki paket yang kuat, tetapi [to be] diberikan mobil cepat saja tidak cukup.

“Anda harus menyatukan semuanya dan Anda perlu mengeksekusi untuk mengubah kinerja itu menjadi poin.

“Itu tantangan terbesar. Kami harus mengeksekusi bersama untuk membawa pulang poin.”

Author: info

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *